Inflasi Sumbar Merangkak Naik, Ancaman Kemiskinan Dikhawatirkan Meningkat

Selasa, 04 Oktober 2022 – 21:30 WIB
Inflasi Sumbar Merangkak Naik, Ancaman Kemiskinan Dikhawatirkan Meningkat - JPNN.com Sumbar
Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Sumbar semakin memperkuat sinergi untuk menekan angka inflasi yang terus merangkak naik. Ilustrasi Foto: dok.JPNN.com

sumbar.jpnn.com, PADANG - Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Sumbar semakin memperkuat sinergi untuk menekan angka inflasi yang terus merangkak naik.

September 2022, inflasi bulanan Sumbar mencapai 1,39 persen, tahun berjalan 6,95 persen, tahunan 8,49 persen.

TPID Sumbar menyadari hal itu, apalagi sejak harga BBM bersubsidi naik.

Kepala Bank Indonesia Sumbar Wahyu Purnama mengatakan secara tahunan inflasi Sumatera Barat pada September 2022 mencapai 8,42 persen.

"Angka ini lebih tinggi dari realisasi Agustus 2022 yakni 7,11 persen," kata Wahyu.

Selain itu, nilai inflasi tahunan Sumbar juga tercatat berada pada level lebih tinggi dari realisasi nasional yang hanya 5,95 persen.

Jika inflasi ini terus berlanjut, maka dikhawatirkan berdampak pada pertumbuhan ekonomi hingga meningkatnya angka kemiskinan.

Dia memaparkan ada beberapa program yang sudah diselenggarakan untuk mengendalikan angka inflasi.

Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Sumbar semakin memperkuat sinergi untuk menekan angka inflasi yang terus merangkak naik.

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com Sumbar di Google News

TERPOPULER

PERIODE:   6 JAM 12 JAM 1 HARI 1 MINGGU

Maaf, saat ini data tidak tersedia